Lokasi
Pendiri & Penerus
Statistik Web
  • 13913Total visitors:
  • 33Visitors today:
  • 81Visitors yesterday:
  • 821Visitors last week:
  • 3102Visitors per month:
  • 113Visitors per day:
  • 1Visitors currently online:

Kenapa Harus Jazirah Arabia?

Begitulah sebuah pertanyaan yang mungkin pernah hadir dalam benak kita, tentang sebuah Rahasia, “kenapa mesti Jazirah Arabia yang dipilih Sebagai Tempat Kelahiran Nabi Muhammad saw dan Pertumbuhan Islam?”

Mungkin ada berbagai pendapat dan jawaban yang sempat kita dengar untuk sekedar mengungkap tentang hikmah besar itu. Dan salah Satunya jawaban yang mungkin sama-sama pernah kita dengar adalah, karena masyarakat arab pada waktu itu (masa jahiliyah) berada pada puncak kebejatan moral dan akhlak. Sehingga adalah wajar, jika pada akhirnya Allah pun menentukan jazirah Arabia sembagai tempat kelahiran nabi Muhammad saw dan pertumbuhan islam. Terlebih saat ini, di tengah maraknya kabar penyiksaan TKW kita (Indonesia) yang menjadi korban majikannya yang notabene orang arab Saudi, seolah semakin menguatkan pendapat itu.

Sehingga dari jawaban itu lahirlah sebuah ketimpangan, dimana kita mengaku begitu mencintai rasulullah saw, tapi di lain sisi kita membeci sebuah Negara tempat dimana Rasulullah pernah dilahirkan. Padahal,  di antara konsekuensi mencintai Rasulullah saw ialah mencintai kaum dan kabilah di mana Rasulullah saw lahir , bukan dari segi individu dan jenis, tetapi dari segi hakekat semata. Ini karena hakekat Arab Quraisya telah mendapatkan kehormatan dengan Rasulullah saw kepada kabilah tersebut.

tapi apakah benar itu merupakan jawaban yang tepat  tentang sebuah Rahasia, “kenapa mesti Jazirah Arabia yang dipilih Sebagai Tempat Kelahiran Nabi Muhammad saw dan Pertumbuhan Islam?”

Salah seorang ulama besar yang pernah dijuluki sebagai ibnu rusyd-nya abad ini pernah mencoba menyingkapi hikmah itu melalui kitab sirah nabawiyah-nya. Dia adalah ulama besar asal syiria yang juga merupakan menantu dari pemimpin besar imam Asy-Syahid Hasan al-banna. Ya dia adalah DR. Said Ramadhan Al-Buthi.

Sebelum dia berbicara tentang kenapa mesti jazirah Arabia, tempat yang dipilih Allah sebagai tempat kelahiran dan pertumbuhannya, dia terlebih dulu menjelaskan hikmah Ilahiyah yang menentukan bi’tsah Rasulullah saw di bagian dunia ini, dan pertumbuhan dakwah Islam di tangan bangsa Arab sebelum bangsa lainnya.

Dan untuk menjelaskan hal ini, dia mengajak kita mengetahui karakteirstik bangsa Arab dan tabiat mereka sebelum Islam, juga menggambarkan letak geografis tempat mereka hidup dan posisinya di antara negara-negara disekitarnya. Dan tidak hanya itu, kita juga digambarkan kondisi peradaban dan kebudayaan ummat-ummat lain pada waktu itu, seperti Persia, Romawi, Yunani, dan India

Pertama, kondisi moral dan karakteristik Negara-negara dunia di luar jazirah arabiyah sebelum kedatangan islam.

Pada waktu itu dunia dikuasai oleh dua negara adidaya yaitu Persia dan Romawi, kemudian menyusul India dan Yunani.

1. Persia adalah ladang subur berbagai khayalan (khurafat) keagamaan dan filosof yang saling bertentangan. Di antaranya adalah Zoroaster yang dianut oleh kaum penguasa. Diantara falsafahnya adalah mengutamakan perkawinan seseorang dengan ibunya, anak perempuannya atau saudaranya. Sehingga Yazdasir II yang memerintah pada pertengahan abad kelima Masehi mengawini anak perempuannya. Belum lagi penyimpangan-penyimpangan akhlak yang beraneka ragam sehingga tidak bisa disebutkan di sini.

Di persia juga terdapat ajaran Mazdakia, yang menurut Imam Syahrustani , didasarkan filsafat lain, yaitu menghalalkan wanita, membolehkan harta dan menjadikan manusia sebagai serikat seperti perserikatan mereka dalam masalah air, api dan rumput. Ajaran ini memperoleh sambutan luas dari kaum pengumbar hawa nafsu.

2. Sedangkan Romawi telah dikuasi sepenuhnya oleh semengat kolonialisme. Negeri ini terlibat pertentangan agama , antara Romawi di satu pihak dan Nasrani di pihak lain. Negeri ini mengandalkan kekuatan militer dan ambisi kolonialnya dalam melakukan petualangan (naif) demi mengembangkan agama kristen, dan mempermainkannya sesuai dengan keinginan hawa nafsunya yang serakah. Negara ini pada waktu yang sama tak kalah bejatnya dari Persia. Kehidupan nista, kebejatan moral dan pemerasan ekonomi telah menyebar ke seluruh penjuru negeri, akibat melimpahnya penghasilan dan menumpuknya pajak.

3. Akan halnya Yunani maka negeri ini sedang tenggelam dalam lautan khurafat dan mithos-mithos verbal yang tidak pernah memberikan manfaat.

4. Demikian pula India , sebagaimana dikatakan oleh ustadz Abul Hasan an-Nadawi, telah disepakai oleh para penulis sejarahnya, bahwa negeri ini sedang berada pada puncak kebejatan dari segi agama, akhlak ataupun sosial. Masa terebut bermula sejak awal abad keenam Masehi. India bersama negara tetangganya berandil dalam kemerosotan moral dan sosial.

Disamping itu harus diketahui bahwa ada satu hal yang menjadi sebab utama terjadinya kemerosotan , keguncangan dan kenestapaan pada ummat-ummat tersebut, yaitu peradaban dan kebudayaan yang didasarkan pada nilai-nilai materialistik semata, tanpa ada nilai-nilai moral yang mengarahkan peradaban dan kebudayaan tersebut kejalan yang benar. Akan halnya peradaban berikut segala implikasinya dan penampilannya , tidak lain hanylaah merupakan sarana dan instrumen, Jika pemegang sarana dan instrumen tidak memiliki pemikiran dan nilai-nilai moral yang benar, maka peradaban yang ada di tangan mereka akan berubah menjadi alat kesengsaraan dan kehancuran. Tetapi jika pemegang memiliki pemikiran yang benar, yang hanya bisa diperoleh melalu wahyu Ilahi, maka seluruh nilai peradaban dan kebudayaan akan menjadi sarana yang baik badi kebudayaan yang berbahagia penuh dengan rahmat di segala bidang.

Kedua, kondisi moral dan karakteristik jazirah arabiyah sebelum kedatangan islam.

Sementara itu, di jazirah Arabia hidup dengan tenang, jauh dari bentuk keguncangan tersebut. Mereka tidak memiliki kemewahan dan peradaban Persia yang memungkinkan mereka kreatif dan pandai menciptakan kemerosotan-kemerosotan, filsafat keserba bolehan dan kebejatan moral yang dikemas dalam bentuk agama. Mereka juga tidak memiliki kekuatan militer seperti Romawi, yang mendorong mereka melakukan ekspansi kengera-negara tetangga. Mereka tidak memiliki filosofi dan dialetika Yunani yang menjerat mereka menjadi bangsa mithos dan khurafat. Karakteristik mereka seperti bahan baku yang belum diolah dengan bahan lain, masih menampakkan fitrah kemanusiaan dan kecenderungan yang sehat dan kuat, serta cenderung kepada kemanusiaan yang mulia, seperti setia, penolong, dermawan dan kesucian.

Jadi, kalau sebelumnya kita mengatakan bahwa Jazirah Arabia yang dipilih Sebagai Tempat Kelahiran Nabi Muhammad saw dan Pertumbuhan Islam karena masyarakat arab pada waktu itu (masa jahiliyah) berada pada puncak kebejatan moral dan akhlak. Maka itu tidaklah benar. Karena kalaupun dikatakan bahwa jazirah Arabia ketika itu sangat marak akan perjinahan, maka bentuk perjinahan tersebut tidak sebejat bentuk perjinahan yang telah di praktekkan oleh bangsa Persia. Dimana seorang ayah boleh menjinahi anak perempuannya.  Atau seorang anak laki-laki boleh menjinahi saudara perempuannya bahkan ibunya. Dan kalaupun dikatakan bahwa di jazirah arabiah ketika itu banyak terjadi peperangan, maka perang yang mereka lakukan adalah demi menjaga kehormatan dan harga diri kabilahnya. Bukan untuk menjajah atau mengambil hak orang lain sebagaimana peperangan yang dikibarkan oleh roma kepada bangsa-bangsa lain di sekitarnya. maka, kalau puncak kebobrokan moral dan akhlak suatu bangsa dijadikan sebagai tolak ukur penetapan tempat kelahiran rasul saw dan agama yang dibawanya, maka persia atau roma tentu lebih pantas untuk itu.

 Begitupun masalah penyiksaan tkw kita saat ini, maka itu tak lantas bisa kita artikan itu terjadi karena kebejatan masyarakat arab secara keseluruhan. Karena bisa saja itu terjadi justru karena lemahnya lobby dan tekanan diplomatik Pemerintah RI terhadap negara tempat TKW bekerja, sehingga TKW Indonesia tidak diperlakukan secara patut oleh negara tersebut sebagaimana perlakuan terhadap TKW negara lain yang pemerintahnya secara konsisten melakukan lobby dan tekanan diplomatik terhadap negara tempat TKW mereka bekerja.

Hal ini tidaklah bertentangan dengan adanya orang-orang Arab atau Quraisy yang menyimpnag dari jalan Allah, dan merosot tingkat kehormatan Islamnya. Karena penyimpangan atau kemerosotan ini secara otomatis akan memutuskan dan menghapuskan kaitan nisbat antara mereka dan Rasulullah saw.

Jika telah kita ketahui kondisi bangsa Arab di jazrah Arab sebelum Islam dan kondisi ummat-ummat lain di sekitarnya maka dengan mudah kita dapat menjelaskan hikmah Ilahiyah yang telah berkenan menentukan jazirah Arabia sebagai tempat kelahiran Rasulullah saw dan kerasulannya dan mengapa bangsa Arab ditunjuk sebagai generasi perintis yang membawa cahaya dakwah kepada dunia menuju agama Islam yang memerintahkan seluruh manusia di dunia ini agar menyembah kepada Allah semata.

Jadi bukan seperti dikatakan oleh sebagian orang yang karena pemilikan agama batil dan peradaban palsu , sulit diluruskan dan diarahkan oleh sebab kebanggaan mereka terhadap kerusakan yang mereka lakukan dan anggapan mereka sebagai sesuatu yang benar. Sedangkan orang-orang yang masih hidup di masa pencarian , mereka tidak akan mengingkari kebodohan dan tidakakan membanggakan peradaban dan kebudayaan yang tidak dimilikinya.

Dengan demikian mereka lebih mudah disembuhkan dan diarahkan. Kami tegaskan bukan hanya ini semata yang menjadi sebab utamanya, karena analisis seperti ini akan berlaku bagi orang yang kemampuannya terbatas, dan orang yang memiliki potensi. Analisis seperti tersebut di atas membedakan antara yang mudah dan yang sulit, kemudian diutamakan yang pertama dan dihindari yang kedua, karena ingin menuju jalan kemudahan dan tidak menyukai jalan kesulitan.

Jika Allah menghendaki terbitnya dakwah Islam ini dari suatu tempat, yaitu Persia , Romawi atau India, niscaya untuk keberhasilan dakwah ini Allah swt, mempersiapkan berbagai sarana di negeri tersebut, sebagaimana Dia mempersiapkan sarana di jazirah Arabia. Dan Allah tidak akan pernah kesulitan untuk melakukannya, karena Dia Pencipta segala sesuatu, Pencipta segala sarana termasuk sebab.

Tetapi hikmah pilihan ini sama dengan hikmah dijadikannya Rasululah saw seorang ummi, tidak bisa menulis dengan tangan kanannya, menurut istilah Allah, dan tidak pula membaca, agar manusia tidak ragu terhadp kenabiannya, dan agar mereka tidak memiliki banyak sebab keraguan terhadap dakwahnya. Adalah termasuk kesempurnaan hikmah Ilahiyah, jika bi’ah (lingkungan) tempat diutusnya Rasulullah, dijadikan juga sebagai bi’ah ummiyah (lingkungan yang ummi), bila dibandingkan dengan ummat-ummat lainnya ynag ada disekitarnya, yakni tidak terjangkau sama sekali oleh peradaban-peradaban tetangganya.

Demikian pula sistem pemikirannya, tidak tersentuh sama sekali oleh filsafat-filsafat membingungkan yang ada di sekitarnya. Seperti halnya akan timbul keraguan di dada manusia apabila mereka melihat Nabi saw seorang terpelajar dan pandai bergaul dengan kitab-kitab, sejarah ummat-ummat terdahulu dan semua peradaban negara-negara sekitarnya. Dan dikhawatirkan pula akan timbul keraguan di dada manusia manakala melihat munculnya dakwah Islamiyah di antara 2 ummat yang memiliki peradaban budaya dan sejarah seperti Persia, Yunani ataupun Romawi. Sebab orang yang ragu dan menolak mungkin akan menuduh dakwah Islam sbagai mata rantai pengalaman budaya dan pemikiran-pemikiran filosof yang akhirnya melahirkan peradaban yang unik dan perundangundangan yang sempurna.

Al-Quran telah menjelaskan hikmah ini dengan ungkapan yang jelas. Firman Allah :

“Dialah yang mengutus kepada kaum ynag ummi seorang Rasul di antara mereka, yang membacakan ayat-ayat-Nya kepada mereka, mensucikan mereka dan mereka diajar akan kitab dan hikmah. Dan sesungguhnya mereka sebelumnya benar-benar dalam kesesatan ynag nyata.” (QS al-Jumu’ah , 2)

Allah telah menghendaki Rasul-Nya seorang yang ummi dan kaum di mana Rasul ini diutus juga kaum secara mayoritas ummi, agar mu’jizat kenabian dan syari’at Islamiyah menjadi jelas di jalan pikiran, tiadk ada penghamburan antara dakwah Islam dengan dakwah-dakwah manusia yng bermacam-macam. Ini sebagaimana nampak jelas, merupakan rahmat yang besar bagi hambah-Nya.

Selain itu ada pula hikmah-hikmah yang tidak tersembunyi bagi orang yang mencarinya, antara lain :

1. Sebagainana telah diketahui Allah menjadikan Baitul-Haram sebagai tempat berkumpul bagi manusia dan tempat yang aman ( 2:125 ) dan rumah ynag pertama kali dibangun bagi  mausia untuk beribadah dan menegakkan syi’ar-syi’ar agama. Allah juga telah menjadikan dakwah bapak para Nabi, Ibrahim As, di lembah tersebut. Maka semua itu merupakan kelaziman dan kesempurnaan, jika lembah yang diberkati ini juga menjadi tempat lahirnya dakwah Islam yang notabene, adalah millah Ibrahim dan menjadi tempat diutus dan lahirnya pemungkas para Nabi. Bagaimana tidak, sedangkan dia termasuk keturunan Nabi Ibrahim as.

2. Secara geografis jazirah Arabia sangat konduktif untuk mengemban tugas dakwah seperti ini. Karena jazirah ini terletak , sebagaimana telah kami sebutkan , di bagian tengah ummat-ummat yang ada di sekitarnya. Posisi geografis ini akan menjadikan penyebaran dakwah Islam ke semua bangsa dan negara di sekitarnya berjalan dengan gampang dan lancar. Bila kita perhatikan kembali sejarah dakwah Islam pada permulaan Islam dan pada masa pemerintahan para Khalifah yang terpimpin, niscaya akan mengakui kebenaran hal ini.

3. Sudah menjadi kebijaksanaan Allah untuk menjadikan bahasa Arab sebagai bahasa dakwah Islam, dan media langsung untuk menterjemahkan Kalam Allah dan penyampaiannya kepada kita. Jika kita kaji karakteristik semua bahasa lalu kita bandingkan antara satu dengan lainnya, niscaya akan kita temukan bahwa bahasa Arab banyak memiliki keistimewaan yang tidak dimiliki oleh bahasa lainnya. Maka, sudah sepatutnya jika bahasa Arab dijadikan bahasa pertama bagi kaum Muslimin di seluruh penjurzu dunia.

Wallahu ‘alam Bisshawab. By: Chairil

Copyright Pesantren di Tasikmalaya : PESANTREN KHZ MUSTHAFA SUKAMANAH.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

one + seven =